Jumat, 14 Juni 2024

Breaking News

  • Siaran Pers, Hasil Seleksi UTBK-SNBT Tahun 2024 Diumumkan   ●   
  • Lagi-lagi Judi Online, Oknum Perwira TNI Gelapkan Uang Satuan Rp876 Juta untuk Main Judi Online   ●   
  • Indonesia Tuan Rumah di Grup F Kualifikasi Piala Asia U-20 2025   ●   
  • PKB Resmi Usungkan Anies Baswedan Balon Gubernur DKI Jakarta   ●   
  • MrBeast Kukuhkan Dirinya Sebagai Youtuber dengan Subscriber Terbanyak di Dunia   ●   
PBB Masukkan Israel ke dalam Daftar Hitam, Negara yang Menyakiti Anak-Anak dalam Konflik
Sabtu 08 Juni 2024, 12:21 WIB

(TABLOIDRAKYAT) - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memasukkan Israel ke dalam daftar hitam negara-negara yang telah melakukan pelanggaran terhadap anak-anak.

Langkah ini diambil karena pasukan Israel telah membunuh ribuan anak-anak Palestina dalam genosida yang sedang berlangsung di Gaza. Pembunuhan anak-anak itu bahkan masih berlangsung saat ini.

Penempatan Israel tersebut dikonfirmasi oleh Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, yang mengatakan pada X bahwa dia menerima pemberitahuan tersebut dan sangat marah atas tindakan tersebut.

Dia juga membagikan rekaman panggilan telepon di platform media sosial tersebut saat dia menerima berita tersebut dari seorang pejabat PBB.

"Ini benar-benar keterlaluan dan salah," ujar Erdan.

"Saya menanggapi keputusan yang memalukan itu dan mengatakan bahwa tentara kita adalah yang paling bermoral di dunia. Satu-satunya yang masuk daftar hitam adalah sekretaris jenderal (PBB) yang memberi insentif dan mendorong terorisme serta dimotivasi oleh kebencian terhadap Israel," imbuhnya.

Stephane Dujarric, juru bicara sekretaris jenderal PBB, mengatakan dalam jumpa pers pada Jumat bahwa seorang pejabat PBB menelepon duta besar Israel untuk memberitahunya tentang daftar tersebut sebagai suatu bentuk penghormatan yang diberikan kepada negara-negara yang baru saja masuk daftar dalam laporan tahunan PBB "Anak-anak dalam Konflik Bersenjata".

"Hal itu dilakukan untuk memberi tahu negara-negara tersebut dan menghindari kebocoran," ujar Dujarric kepada wartawan.

Laporan itu akan disampaikan kepada Dewan Keamanan PBB pada tanggal 14 Juni. Reuters melaporkan dengan mengutip seorang pejabat PBB bahwa kelompok Palestina Hamas dan Jihad Islam juga akan ditambahkan ke dalam daftar tersebut.

Dujarric menambahkan publikasi panggilan telepon itu oleh Erdan mengejutkan dan tidak dapat diterima, dan sejujurnya sesuatu yang belum pernah saya lihat dalam 24 tahun saya mengabdi pada organisasi ini."

Laporan tahunan PBB tentang anak-anak dalam konflik bersenjata mencantumkan "pihak-pihak yang terlibat dalam pelanggaran terhadap anak-anak", dan mencakup pembunuhan dan mutilasi yang terdokumentasi, serta kekerasan seksual.

Daftar tersebut mencakup Rusia, Republik Demokratik Kongo, Somalia, dan Suriah. Ini juga mencakup aktor non-negara seperti kelompok Negara Islam (IS), al-Shabaab, Taliban, dan al-Qaeda, antara lain.

Menurut kantor media pemerintah di Gaza, pasukan Israel telah menewaskan lebih dari 15.571 anak Palestina di daerah kantong yang terkepung itu selama perang.

Kelompok hak asasi manusia dan badan-badan PBB telah mengecam dampak genosida Israel terhadap penduduk sipil Palestina, termasuk dampaknya yang parah pada anak-anak.

Dana anak-anak PBB (UNICEF) mengatakan sembilan dari 10 anak Palestina di Gaza menghadapi "kemiskinan pangan anak yang parah" yang menurut badan tersebut merupakan "salah satu persentase tertinggi yang pernah tercatat".

Beberapa anak Palestina telah meninggal karena kelaparan, kehausan, dan kekurangan gizi akut akibat genosida dan blokade Israel.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pekan lalu bahwa empat dari lima anak Palestina di Gaza "tidak makan selama sehari penuh" setidaknya selama satu dari tiga hari terakhir.

Akhir bulan lalu, gambar seorang anak Palestina yang dipenggal akibat serangan udara Israel di Rafah menjadi viral di media sosial, yang memicu kemarahan lebih lanjut terhadap militer Israel.

Sumber: Cakaplah.com




Untuk saran dan pemberian informasi kepada tabloidrakyat.com, silakan kontak ke email: tabloidrakyat@yahoo.com


Komentar Anda


Copyright © 2023 Tabloidrakyat.com - All Rights Reserved
Scroll to top