Sabtu, 13 Juli 2024

Breaking News

  • Penyebab Sulitnya Ucapkan Kalimat Tauhid saat Sakaratul Maut   ●   
  • Pemko Pekanbaru Pecat Sepihak THL, Gaji Juga Tak Dibayarkan   ●   
  • BPJN Riau Bakal Datangkan Jembatan Bailey Atasi Jalan Rusak Pasca Abrasi di Inhil   ●   
  • Serahkan SK PPPK di Lingkungan Pemprov RIau, PJ Gubri Siapkan Beasiswa bagi Guru   ●   
  • Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa di Kejati Riau Tahun Ini Terasa Lebih Spesial   ●   
Kanker Penis Meningkat di Seluruh Dunia, Jarang Terjadi yang Sudah Sunat
Sabtu 06 Juli 2024, 14:12 WIB

(Tabloidrakyat) - Kanker penis jarang terjadi, tetapi kasusnya terus meningkat. Kanker penis jarang terjadi pada mereka yang telah disunat saat lahir.

Beberapa ahli memperkirakan peningkatan kanker penis sebesar 77% pada tahun 2050.

Meskipun negara-negara berkembang cenderung memiliki tingkat kanker penis tertinggi, kasusnya meningkat di sebagian besar negara Eropa.

Seiring bertambahnya usia populasi, kasusnya cenderung meningkat. Berusia di atas 50 tahun merupakan salah satu faktor risiko utama kanker penis, dan Eropa memiliki populasi yang menua.

Faktor risiko lainnya termasuk kulup yang menyempit, kebersihan genital yang buruk, dan merokok tembakau. Kanker penis jarang terjadi pada mereka yang telah disunat saat lahir.

Sel skuamosa di kulit penis bertanggung jawab atas lebih dari 90% kanker penis.

Keganasan lain, seperti melanoma, karsinoma sel basal, atau sarkoma lebih jarang terjadi.

Infeksi human papillomavirus (HPV) telah diidentifikasi pada sekitar setengah dari kasus kanker sel skuamosa.

Virus papiloma menyebar melalui kontak kulit dan mungkin merupakan infeksi seksual yang paling sering ditularkan manusia.

Lebih dari 70% orang dewasa yang aktif secara seksual akan tertular infeksi virus papiloma, biasanya pada masa remaja.

Infeksi biasanya tidak menimbulkan gejala dan dapat menghilang selama beberapa bulan hingga beberapa tahun tanpa komplikasi jangka panjang.

Sayangnya, infeksi HPV sebelumnya tampaknya tidak melindungi terhadap infeksi di masa mendatang.

Infeksi ini dapat bertahan tepat di bawah permukaan kulit. Pada penis, hal ini dapat mengakibatkan perubahan pada tekstur dan warna kulit – yang dikenal sebagai "perubahan pra-ganas".

Ulkus atau kutil yang tidak nyeri dan tidak bergejala dapat berkembang, biasanya pada kepala penis dan di bawah kulup.

HPV 16, jenis HPV berisiko tinggi yang paling umum, dapat memicu perubahan ganas pada jaringan penis atau serviks, mulut, tenggorokan, vulva, vagina, dan anus.

Ini mungkin merupakan HPV yang paling karsinogenik. Untungnya, vaksin HPV telah berhasil mengurangi angka kanker serviks.

Efek suntikan ini pada kanker penis kemungkinan akan muncul lebih lama karena biasanya ada periode panjang antara infeksi HPV dan munculnya kanker.

Diagnosis kanker penis sering kali tertunda karena pasien merasa bersalah atau malu.

Banyak pria melaporkan pengobatan sendiri dengan krim antimikroba atau steroid saat menunda janji temu dengan dokter.

Dokter juga sering kali berkontribusi terhadap penundaan, karena lesi terkadang salah diklasifikasikan sebagai jinak.

Jika sel ganas telah menyebar ke kelenjar getah bening pangkal paha, peluang penyembuhannya jauh lebih rendah, jadi diagnosis dan pengobatan yang cepat penting dilakukan.

Pengobatan
Jaringan kanker dapat berhasil diangkat dengan laser atau bedah mikro.

Ini dapat dikombinasikan dengan kemoterapi atau radioterapi. Namun, beberapa tumor tidak akan merespons pengobatan dengan baik dan penis mungkin perlu diamputasi. Namun ini selalu menjadi pilihan terakhir.

Laporan BBC baru-baru ini mengungkapkan bahwa Brasil memiliki salah satu tingkat amputasi penis tertinggi, dengan hampir dua amputasi dilakukan setiap hari.

Namun, masih ada harapan di masa depan. Pendekatan baru, seperti penggunaan sel T rekayasa (sejenis sel imun) yang menyerang sel yang terinfeksi HPV, atau imunoterapi seperti tislelizumab yang meningkatkan respons imun terhadap tumor sel skuamosa, telah terbukti efektif dalam beberapa kasus.

Sumber: Republika.com




Untuk saran dan pemberian informasi kepada tabloidrakyat.com, silakan kontak ke email: tabloidrakyat@yahoo.com


Komentar Anda


Copyright © 2023 Tabloidrakyat.com - All Rights Reserved
Scroll to top