Sabtu, 13 Juli 2024

Breaking News

  • Penyebab Sulitnya Ucapkan Kalimat Tauhid saat Sakaratul Maut   ●   
  • Pemko Pekanbaru Pecat Sepihak THL, Gaji Juga Tak Dibayarkan   ●   
  • BPJN Riau Bakal Datangkan Jembatan Bailey Atasi Jalan Rusak Pasca Abrasi di Inhil   ●   
  • Serahkan SK PPPK di Lingkungan Pemprov RIau, PJ Gubri Siapkan Beasiswa bagi Guru   ●   
  • Peringatan Hari Bhakti Adhyaksa di Kejati Riau Tahun Ini Terasa Lebih Spesial   ●   
Siswa Yang Tak Lulus PPDB Tingkat SMP akan Dimasukkan ke Sekolah Negeri yang Ditentukan Disdik
Rabu 10 Juli 2024, 13:55 WIB

PEKANBARU (Tabloidrakyat) - Calon siswa yang tidak lulus Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tingkat SMP Negeri masih punya kesempatan. Siswa yang tak lulus PPDB akan dimasukkan ke sekolah negeri yang ditentukan Disdik.

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Pekanbaru Abdul Jamal mengatakan, pihaknya akan tetap mengakomodir siswa yang tidak lulus PPDB SMP Negeri. Diprioritaskan bagi siswa tempatan.

Dikatakannya, penyebaran SMP negeri di Kota Pekanbaru tidak merata saat ini. Sehingga, ada beberapa calon peserta didik yang belum diterima karena sistem zonasi.

"Kami biarkan dahulu anak yang diterima masuk sekolah. Mereka yang tak lulus PPDB ini tetap didata. Kami yang menentukan sekolah anak-anak itu nanti," ujar Jamal, Rabu (10/7/2024).

Ia menyebut, penempatan calon peserta didik yang tidak diterima dalam PPDB SMP negeri akan ditempatkan dk sekolah yang masih kekurangan kuota. Pasalnya, masih ada SMP Negeri di Kota Pekanbaru yang masih belum memenuhi kuota.

SMP negeri yang belum memenuhi kuota itu menyebar di sejumlah tempat. Di antaranya SMPN 49, SMPN 28, SMPN 52, SMPN 38, dan SMPN 14.

Di SMPN 49, dari kuota 32 hanya terisi 17 orang. Kemudian SMPN 28 dari kuota 64 terisi 22 orang, begitu juga SMPN 52 dari kuota 96 terisi 36 orang, lalu SMPN 38 dari kuota 160 hanya terisi 57 orang, dan SMPN 14 dari kuota 320, terisi 90 orang.

"Kalau memang ada sekolah yang kuotanya masih kosong, kita coba akomodir (calon peserta didik) tempatan yang bermasalah dengan administrasi seperti KK yang belum sampai 1 tahun. Itu yang akan kita prioritaskan," ungkapnya.

Sedangkan untuk calon peserta didik SD tak perlu pendataan. Hal itu dikarenakan jumlah SD negeri di Pekanbaru sudah cukup banyak. Untuk itu, pihaknya mengimbau warga agar tidak pindah domisili dahulu.

Ia menambahkan, saat ini ada 52 SMP negeri dan 176 SD negeri di Pekanbaru. Makanya, persoalan PPDB itu lebih banyak di SMP negeri.

"Calon peserta didik tempatan dan berstatus miskin akan kami arahkan ke SMP terdekat. Kalau 5 atau 10 orang bisa penuhi ke SMP negeri. Tapi, kami yang menentukan sekolahnya," ungkapnya.**

Sumber: Cakaplah.com




Untuk saran dan pemberian informasi kepada tabloidrakyat.com, silakan kontak ke email: tabloidrakyat@yahoo.com


Komentar Anda


Copyright © 2023 Tabloidrakyat.com - All Rights Reserved
Scroll to top